Wednesday, February 22, 2017

Traffic Light

pic: google

Merah, kuning dan hijau pada sebuah traffic light adalah antara arahan yang jelas untuk para pemandu di atas jalan raya. Sudah pasti yang berwarna hijau paling disukai kerana tidak perlu menunggu dan teruskan perjalanan ke tempat yang dituju. Manakala yang merah pula kerap menimbulkan rasa kurang sabar apabila terpaksa menunggu  lama sebelum ia kembali menjadi hijau.

Memandu pada larut malam atau awal subuh yang tiada kenderaan di jalan raya, memberi pilihan untuk melanggar arahan traffic light tersebut atau akur. Jika akur, menimbulkan pula rasa gusar tatkala sendirian menunggu ia kembali hijau. Mana tidaknya suasana sekitar yang gelap dan sunyi. Jika dilanggar arahan tersebut, ia menyalahi undang-undang pula.

Dari kejauhan saya melihat traffic light di hadapan masih hijau dan saya sedikit memecutkan kenderaan untuk segera melepasi. Namun tatkala hampir sampai, ia berubah kuning dan memaksa saya untuk bersedia untuk berhenti.

Dalam situasi lain pula, ianya terus hijau dan saya tidak perlu berhenti. Manakala kenderaan lain akur memberi laluan kepada saya. Saya rasa sangat seronok.

Sebaliknya, resah saya panjang sekali jika terpaksa menunggu traffic light yang dalam keadaan warna merah meski hakikatnya hanya dalam bilangan saat atau minit yang sangat minimum.

Cerita traffic light ini secara halus menggambarkan kita melalui suasana di Padang Masyhar kelak. 

Sudah pasti kita mengharapkan traffic light untuk kita di akhirat kelak hijau untuk terus ke syurga tanpa melalui urusan yang sangat gawat tersebut. Seboleh-bolehnya tidak perlu menunggu lama, hatta untuk singgah ke neraka sekalipun tidak mahu. Sedang kita sudah ketahui, ukuran lama di dunia, di akhirat lamanya berlipat ganda.

Ironinya, di atas dunia ini sudah ditunjukkan kepada kita bahawa apa yang ada di sekeliling kita memberi pertunjuk serta ingatan kepada suasana serta nasib kita di akhirat kelak.

Saya berdoa moga traffic light kita di akhirat sentiasa hijau.

Soalannya, apa yang telah telah dan sedang kita siapkan untuk ke sana?

Kepada Allah, saya mohon perlindungan.

Tuesday, February 14, 2017

Ziarah Al-Aqsa

Masjidil Al-Aqsa punya tarikan yang tersendiri dan saya punya sebab tertentu untuk kembali ziarah. Dek kerana Al-Aqsa, saya mempercepatkan cuti tanpa gaji saya seminggu lebih awal. 

Semuanya tidak dirancang. Namun ketentuan Allah sememangnya begitu. Kembali ke tanah barakah tersebut membawa saya kepada beberapa perkara yang tidak dapat saya laksanakan ziarah terdahulu. Sesungguhnya Allah maha mengetahui isi hati hamba-hambaNya, maka jalan tersebut sekali lagi dibuka.




Ketika kami melangkah masuk ke dalam Al-Aqsa azan maghrib berkumandang. Kami terpaku melihat cahaya merah di kaki langkit yang sungguh mempesonakan.

Kali ini musim sejuk baru menjengah. Saya yang tidak betah dengan kesejukkan, menyediakan kelengkapan yang secukupnya. Selain keinginan untuk kembali bertandang, saya juga ditemani seorang teman yang kami masing-masing tidak merancang. Gembira bukan kepalang. Mana tidaknya, musafir sebegini, bersama teman yang telah kenali lebih menyeronokkan.

Cabaran memasuki sempadan sentiasa diberi perhatian utama. Kelulusan visa yang tidak mudah serta terpaksa melalui 6 check-points dengan pelbagai kerenah pihak imigresen, menyebabkan proses mengambil masa yang agak lama dan sangat meresahkan.

Kami memasuki Palestine menerusi Amman, Jordan. Antara pintu masuk yang kerap dijadikan pilihan untuk ke al-Aqsa.

Palestine dan Baitul Maqdis terutamanya punya pelbagai cerita. Sejarahnya yang panjang serta pergolakkan yang seakan tiada penghujungnya menjadikan ia sangat istimewa kepada sesiapa sahaja terutamanya orang islam. Namun bukan itu yang saya mahu coretkan di sini.

Bercuti atau melancong pasti punya sebab kenapa kita mahu lakukannya. Sepotong hadis dari Rasulullah.


“Janganlah memaksakan (berusaha keras) mengadakan perjalanan kecuali pada tiga masjid, Masjidil Haram, Masjid Rasul saw, dan Masjid Al Aqsha” (Shahih Bukhari)

Nah! Hadis ini sudah cukup menjadi sebab mengapa perlu ke sana.


Sentiasa menggamit pengunjung ke sana. Bagi muslim, pastinya untuk sujud di dalamnya.


Masjid utama.



Suasana di dalam masjid utama.
Secara peribadi, hanya 3 tanah suci ini yang saya mahu saya ulang kunjungi. Bukan seperti negara-negara lain yang pernah saya lawati. Hatta, ketika dibawa melawat ke Tel-Aviv, saya juga tidak mahu lagi ke sana. 
Di Al-Aqsa saya melihat penduduknya bersusah-payah bersolat di masjid. Waktu subuh dengan jelas saya melihat warga palestine berlari-lari mahu menyertai solat jemaah. Meski pintu masjid di kawal oleh tentera israel, namun itu bukan penghalang. Saya mahu mencari itu di negara sendiri, namun belum ketemu. 

Beginilah keadaan salah satu pintu masuk ke masjid Al-Aqsa. Bertutup rapi serta dikawal askar isreal. Ia dibuka kira-kira sejam sebelum azan subuh. Lihatlah warga palestine sudah pun menunggu pintu dibuka untuk bersolat di dalamnya.

Saya juga melihat masyarat palestine sentiasa memberi salam hatta kepada orang yang tidak dikenali. Perkara ini menjadikan seolah-olah saya berada dalam kelompok masyarakat dan keluarga sendiri. 
Saya teringat kata-kata seorang warga Palestine. 
"This is your land!"
"This is your home!"
Kedatangan kaum muslim ke al-Aqsa sangat diraikan. Kaum muslim datang pasti untuk solat di dalam al-Aqsa dan itu sudah cukup menggembirakan mereka.

Setiap kita punya tanggungjawab ke atas al-aqsa. Biarpun tidak mampu mengangkat senjata melawan pihak kuffar, maka ziarahlah dengan nikmat rezeki yang ada. Biarpun sukar, namun hanya Allah yang berhak membenarkan siapa yang wajar berada di sana.




Antara yang terdapat di dalam Dome of Rock. Masjid kubah emas.

Bersolat di dalamnya nikmat. Berdoa di atas bumi yang dikatakan barakah itu cukup mengujakan. Menjejaki tempat-tempat yang pernah di duduki oleh para nabi dan anbia, cukup menjadikan ia bumi yang terus dirindui.

Maha Suci Allah yang telah menjalankan hambaNya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidilharam (di Mekah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) Kami. Sesungguhnya Allah jualah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui. (1) - Al-Isra'.

Mudah-mudahkan bumi Palestine bebas jua satu hari nanti. Jangan tunggu waktu itu, namun usahakanlah untuk ke sana bermula sekarang.

Sunday, February 5, 2017

Memaafkan Hadiah Terbaik Buat Diri Sendiri

Masa kita terlalu singkat untuk menyimpan segala kesalahan atau perbuatan buruk orang lain. Ia beban yang sangat memberatkan bahu meski tidak kelihatan. Semakin disimpan, semakin menyakitkan. 

'Aku tak maafkan. ' ujar hambaAllah tersebut. Aduhai...Takut pula saya mendengarnya.

'Udah-udahlah. Maafkan je lah.' nasihat saya yang tak seberapa.

'Semua orang buat kesilapan. Kita pun juga' tambah saya lagi.

Namun, nasihat saya itu seolah tidak diterima pakai lagi. Benar, saya tidak tahu sejauh mana perbuatan tersebut telah melukakan hatinya, pun begitu memaafkan dan melupakan itu  tetap lebih baik.

Memberi maaf, meski tidak dipinta adalah pilihan terbaik buat diri andai kita memahami bahawa tujuan kita untuk menguruskan kehidupan kita yang di hadapan dan lebih utama.

Menyimpan kemarahan atau kesalahan orang lain terhadap kita adalah sangat membebankan. Jika kita terus memikirkan, ia semakin menambah marah serta sakit kepada hati berlanjutan.

Jalan untuk meringankan beban itu tidak lain tidak bukan adalah dengan memberi maaf. Ia adalah jalan keluar yang terbaik. Memahami bahawa kita sendiri punya seribu satu macam kesilapan, sudah pasti kita sangat mahu dimaafi. Maka itu juga yang perlu kita lakukan.

Ya...sukar. Lebih-lebih lagi untuk kesalahan yang sangat besar. Pun pilihan untuk memaafkan masih dalam tangan kita. Sebagaimana kita mahukan hidup kita bebas dari kisah-kisah lampau yang merantai diri, seeloknya menghadiahkan diri sendiri dengan memaafkan sesiapa sahaja yang kita temui dalam hidup ini.

Ironinya, dalam hidup ini ada urusan yang lebih utama. Urusan untuk mencari jalan pulang yang terbaik di sisi-Nya. Maka janganlah kita memikul beban yang kita punya pilihan untuk dilepaskan.

Sesungguhnya mampu memberi maaf, adalah antara amalan-amalan yang baik bagi meraih keampunan Allah.

Mudah-mudahan Allah mengampunkan dosa-dosa kita semua.

Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertakwa. (133) Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah dan orang-orang yang menahan kemarahannya dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik. (134) - Al-Imran.

Saturday, February 4, 2017

Courage!


pic: google

Saya punya sebab tersendiri untuk berhenti kerja. Bunyinya agak pelik sebab saya punya banyak lagi tahun untuk dihabiskan dan ramai yang mengatakan bahwa saya berada dalam sebuah syarikat yang baik. Dan tidak seharusnya melepaskan apa yang ada.

Akhirnya atas sebab-sebab tertentu, saya hanya memohon cuti selama setahun tanpa gaji dan permintaan saya diluluskan. Mungkin ketika itu pilihan terbaik untuk syarikat dan saya.

'Aku tak buat solat istikharah lagi' ujar saya kepada teman musafir saya ke al-aqsa. Saya mahu ambil keberkatan di bumi tersebut dan pastinya dalam masjidil al-aqsa.

'Pasal apa?' soalnya.

'Pasal aku nak kembali bekerja atau berhenti terus' jawab saya kembali.

'Aishhh....jangan lah buat lagi. Lambat lagikan. Enjoy dulu. Dekat-dekat nanti baru buat.' bersungguh teman saya memberi cadangan.

Saya ketawa.

'Hey... solat tu kan ibadat. Kenapa pulak kena tangguh?' kami saling ketawa.

'Tak. Maksud aku, kau kan ada setahun lagi.' jawab teman saya kembali.

Kini hampir sebulan saya bercuti. Tiada yang beza, yang pasti kini saya punya banyak waktu untuk urusan-urusan lain yang saya sukai atau lebih tepat yang lebih perlu.

'I kagum dengan orang-orang yang ada courage untuk tender resignation ni' antara yang sampai ke telinga saya.

Ya, memang sukar tetapi saya dapati Allah telah bantu dengan menyediakan pelbagai sebab supaya saya mengambil langkah sebegini.

Alhamdulillah...

Tuesday, January 17, 2017

Kembara Amal Kasih Acheh ( Penutup )

Meski lawatan ke Acheh telah berlalu agak sekian lama, saya tetap ingin mengakhiri catatan ziarah kami. Selain melawat tempat-tempat yang menjadi tarikan pelancong, tujuan lebih utama kami ialah menziarahi rumah-rumah anak yatim dan dayah yang memerlukan bantuan. 

Alhamdulillah...

Meski sasaran asal hanya dua destinasi ziarah, namun kami berjaya mengunjungi 4 buah destinasi. Sementelah sumbangan yang diterima agak memberangsangkan, wajar untuk turut disalurkan kepada yang lain.

Secara peribadi saya dapati bahawa hakikat sebenarnya adalah untuk kami berterima kasih kepada mereka yang telah menerima sumbangan yang dibawa. Kewujudan mereka didatangkan Allah kepada kami supaya kami mampu melakukan perkara ini. 

Tanpa kami sedari, semuanya dari Allah. Dialah yang mengurniakan rezeki dan kelapangan kepada kami, mempertemukan dengan orang-orang yang membolehkan kami melakukan hal ini serta diakhirnya kepada Dia jua kami mengharapkan usaha kecil ini punya nilai di sisi-Nya.

Subhanallah...

Sangat benar, tiada satu pun dari kita hamba-Nya. Semuanya milik serta perencanaan Allah, Tuhan yang memiliki segala isi dan langit. 



Mak Bunda. 

Seorang wanita berumur sekitar 60-an, adalah individu yang kami temui di Acheh. Beliau merupakan salah seorang mangsa Tsunami dan kini sering dipanggil untuk menceritakan detik-detik tersebut kepada pengunjung -pengunjung kapal di atas atap rumah yang terletak di Lampulo Banda Acheh.

Kami menemui beliau seawal hari pertama kami menjejaki ke Acheh. Wataknya yang sangat keibuan malah sering mengeluarkan kata-kata memuji Allah, malah tak lekang bibirnya mendoakan kami dengan mudah membuatkan hati kami tertawan. 

Dek kerana karektor begitu, saya menghadiahkan sehelai jubah serta tudung labuh kepadanya. Namun naluri ibunya sentiasa mengusik perasaan kami. Beliau berjanjikan untuk memasak juadah istimewa untuk kami sebelum kami berangkat pulang nanti dan akan menghantarnya ke hotel penginapan kami.

Saya masih teringat, beliau duduk di dalam hujan yang agak lebat di luar pagar hotel menunggu kami pulang ke hotel pada malam itu. Sedang kami berada di masjid untuk menunaikan solat maghrib/isya dan seterusnya makan malam.

Hampir terkesima saya. Beliau datang dengan mengenakan pakaian yang saya hadiahkan.  Aduhai...Sungguh pandai dia menghargai pemberian yang tidak seberapa itu. Wajahnya ceria sahaja tatkala menghulur dua hidangan Acheh yang istimewa ( ikan kayu dan sejenis kuih tradisional ). Meski saya sangat tahu yang dia kesejukkan menunggu kami di dalam hujan yang sangat lebat di luar pagar hotel.

Masyallah....Hati kami amat tersentuh melihat kesungguhan Mak Bunda menyediakan hidangan istimewa tersebut buat kami.




Ironinya, itu hanya secebis kenangan yang sangat istimewa dalam ziarah kami kali ini. Melalui Mak Bunda saya belajar bahawa untuk mensyukuri setiap satunya dan sentiasa memuji Allah. Keikhlasan menghulurkan kasih sesama manusia, dengan mudah membuatkan kitalah manusia paling kaya.

Subhanallah...

Akhirnya, saya berdoa mudah-mudahan Mak Bunda sentiasa dalam rahmat Allah. Ameen.

Alhamdulillah...




Monday, December 12, 2016

Don't Compare Yourself With Anyone in This World...




Berikut saya catatkan dari buku 'Jumpstart Your Growth' John C.Maxwell 2015.

What happens when you compare yourself to others? Usually it's one of two things; either you perceive the other person to be far ahead of you and you feel discouraged, or you perceive yourself to be better than the other person, and you become proud. Neither of those is good for you, and neither will help you to grow.

Comparing yourself to others is really just a needless distraction. The only one you should compare yourself to is you.

Your mission is to be better today than you were yesterday. You do that by focusing on what you can do today to improve and grow. Do that enough, and if you look back and compare the you of weeks, months or years ago to the you of today, you should be greatly encouraged by your progress.

Jadikan hari ini lebih baik dari semalam.

Wednesday, November 30, 2016

Singgah Masjid ( Kembara Amal Kasih Acheh 4 )

Antara agenda ziarah kami juga untuk mengunjungi masjid-masjid yang telah menjadi saksi bencana tsunami pada 24 Disember 2004 itu. Dan sehingga kini masih berdiri teguh di tapaknya yang asal. Selain ziarah, sudah pasti mahu menunaikan solat di dalamnya. 

Masjid Baiturrahman

Menjadi mercu tanda Banda Acheh Masjid Baiturrahman tetap berdiri gagah di lokasi yang asal. Juga dikenali sebagai Masjid Raya, ombak tsunami ternyata tidak sekali-kali menjejaskan sedikit pun struktur asal masjid tersebut. 

Kami mengambil kesempatan membawa ahli rombongan menunai solat subuh di masjid ini sepanjang berada di Banda Acheh. Saya dapat saksikan sejumlah jemaah yang agak ramai menunai solat subuh di masjid tersebut. Terdapat ramai orang muda. Malah jumlah jemaah wanita juga memberangsangkan. Usai solat, syarahan diadakan. Tidak terlalu panjang. Saya fikir sekitar 20 - 30 minit sahaja. Namun sentiasa ada. Saya terbuai dengan bahasa yang digunakan. Lembut sahaja penceramah memberi teguran.

Secara peribadi, saya suka suasana di dalam masjid tersebut. Iras-iras Masjidil Haram. Sekurang-kurangnya terubat juga rindu yang ada. Ketika ini proses pengubahsuaian sedang berlaku. Antara yang utama, payung-payung gergasi seperti di tanah suci madinah dalam pembinaan. Menurut satu sumber, keseluruhan renovasi ini akan mengambil masa 2 - 3 tahun. 



Baiturrahman. Kini dalam proses pengubahan yang berskala besar. Namun jemaah msih tetap mengimarahkan rumah Allah tersebut.


Kami merakamkan kenangan usai solat subuh.


Ini saya rakam dari luar masjid. Pandangan ruang masuk jemaah lelaki.


Pandangan dari ruang solat wanita. Tiada tabir. Jelas boleh melihat jemaah lelaki di hadapan.


Ini payung gergasi dalam pembinaan. Untuk menampung jumlah jemaah yang ramai bersolat di luar masjid ketika waktu-waktu tertentu.


Masjid Baiturrahim

Kami singgah di Masjid Baiturrahim untuk solat zohor/asar. Terletak di Ulee Lheue, juga antara Masjid yang tidak rosak tatkala tsunami berlaku. Di pinggir masjid terdapat sebuah kedai yang menjual cenderahati. Kami diberitahu hasil jualan adalah sumbangan kepada masjid tersebut.



credit: google. Maaf tiada foto koleksi sendiri untuk masjid ini. 


Masjid Rahmatullah

Terletak di Lampuuk, Masjid Rahmatullah juga dikenali sebagai Masjid Turki. Antara masjid yang juga terselamat ketika tsunami melanda. Namun dalam masjid itu terdapat satu sudut yang dikekalkan sedikit kerosakan yang berlaku kepada masjid ketika waktu itu. 

Ketika kami melihat sudut itu, terbayang kegawatan yang melanda. Tiang masjid yang besar hampir patah dikekalkan untuk disaksikan pengunjung.



Foto yang saya rakaman ketika lawatan. Jelas Masjid ini teguh berdiri sedang kawasan sekeliling hampir rata di sapu ombak tsunami.



Ruang solat.


Masjid Agung Al Makmur


      credit: google. Maaf tiada foto koleksi sendiri keseluruhan masjid ini.



Keadaan dalam masjid tersebut usai kami solat maghrib/isya' di dalamnya. Agak meriah. Ramai sekali jemaah bersolat di sana.

Umumnya, mengunjungi masjid-masjid agenda yang wajib ada. Selain melihat keindahahan senibina, namun apa yang telah dilalui masjid-masjid di sini perlu dilihat lebih jauh ke dalam hati. Nyata hanya Allahlah sebaik-baik pemelihara. Maha berkuasa atas tiap-tiap sesuatu.

Kepada Allah kami sujud.





Related Posts with Thumbnails