Wednesday, August 16, 2017

Berdoa Itu Nikmat



Berdoa punya kekuatan yang tersendiri. Di saat sedih, di saat hampir putus harap dan di saat itu lah doa meluncur laju keluar dari hati yang benar-benar mengharap. 

Berdoa sahaja sudah dirasakan sebahagian besar masalah sudah selesai. Ia seolah ketenangan yang datang bertandang kepada insan yang meminta itu. Doa itu benar-benar nikmat bagi hati yang merasainya.

Doa yang hebat dan mudah makbul pastinya ketika tahajjud. Di saat insan lain lena, doa yang dipanjatkan melahirkan keindahan yang sukar digambarkan. 

Ia suasana yang sungguh istimewa.

Wednesday, August 9, 2017

Tawakkal Bila Berniaga



Setelah menjinakkan diri dalam perniagaan, saya dapati ia satu pekerjaan yang betul-betul meletakkan tawakkal kepada Allah yang sangat tinggi. Maklumlah sekian lama makan gaji, hanya tahu setiap hujung bulan pasti wang masuk ke dalam akaun. Namun bila berniaga, setiap hari menagih usaha dan selebihnya menyerahkan kepada Allah atas rezeki yang diterima pada hari-hari yang dilalui.


Saya suka melihat perniaga-perniaga kecil di sepanjang jalan, lorong-lorong atau pasar-pasar. Sesuatu yang menarik perhatian saya, bukan barang yang dijual, tetapi si penjual. 

Dari raut muka mereka ada kesungguhan, ada tanda-tanda tawakkal yakni meletakkan rezeki mereka pada hari itu hanya kepada Allah. Hendak pula perniaga-perniaga tersebut yang terdiri dari golongan warga emas wanita.

Sebenarnya melihat wajah-wajah mereka lebih membuat saya rasa simpati. Namun saya sedar kalau orang-orang yang berminat berniaga, mereka tetap melakukannya dengan pelbagai sebab musabab.

Hakikatnya, berniaga ini sunnah nabi. Dan disebut-sebut 9 daripada pintu-pintu rezeki. Berniaga perlu berhati kental. Harap kita melakukan dengan niat yang betul dan dengan cara yang diredhai Allah.




Monday, August 7, 2017

Dalam Taat Tersembunyi Redha Allah

'Dalam taat tersembunyi redha Allah'. Itu adalah antara 4 perkara yang disembunyikan oleh Allah. Dan seterusnya perbincangan perkara tersebut sangat menarik perhatian khalayak yang hadir.

Lagi sukar dan payahnya melakukan ketaatan itu, maka pahalanya juga lebih besar. Maka yang jelas dituntut dari kita untuk menguatkan kesabaran dalam melakukan ketaatan tersebut.

Ia berkisar tentang daya usaha kita untuk melakukan ketaatan kepada Allah yakni melakukan perkara yang disuruh serta meninggalkan apa yang dilarang.

Bukan tentang perkara taat yang besar mahupun yang kecil,  tetapi kesungguhan untuk terus berusaha untuk memanisfestasikan ketaatan itu meski umur dan kemampuan semakin membatasi. 

Kerana dihujung kehidupan ini, kita sangat mendambakan keredhaan Allah.

Jom teruskan berusaha. Meski sukar, moga Allah terus beri kekuatan untuk kita masih mampu melakukannya sehingga ke akhir usia.


Thursday, August 3, 2017

3 Perkara Tentang Diri Yang Wajar Dirahsiakan




Kita menyimpan seribu segala hal dalam hidup kita. Berkongsi dengan orang lain setiap satunya terpulang kepada diri kita sendiri. Kenapa kita melakukan, hanya Allah dan kita sahaja mengetahui sebab musababnya.

Pun begitu terdapat 3 perkara tentang diri yang wajar dirahsiakan. 

1 - Harta yang telah kita sedekahkan

2 - Penyakit yang kita alami

3 - Musibah yang melanda kita

Wallahualam...

Wednesday, August 2, 2017

Kesempatan Yang Masih Ada




Sedang kami menunggu solat isya', sekujur jenazah diusung masuk. Mereka meletakkan betul-betul di belakang saf lelaki namun masih jelas dilihat oleh kami jemaah wanita kerana antara dua kumpulan jemaah itu hanya dipisahkan oleh tabir yang jarang.

Tatkala azan dikumandangkan yakni masuknya waktu isya', fikiran saya jauh memikirkan apa yang dirasakan oleh jenazah. Urusan dunianya kini dah berakhir. Hanya tinggal untuk mengutip apa yang telah dipersiapkan selama hidupnya.

Tiba-tiba saya cemas. Aduhai....sangat cemas. Subhanallah...

Usai azan, kami meneruskan solat isya' dan jenazah kini ditinggalkan sendirian kerana yang masih hidup perlu bersolat

Allahuakbar...Kematian itu benar-benar memutus segala macam urusan dunia. 

Fikiran saya sekali lagi menerawang jauh. Dan ketika tatkala masih mampu rukuk dan sujud, saya benar-benar merasakan ia satu kesempatan yang sangat besar maknanya.

Sesungguhnya....ia memang sebuah kesempatan yang menagih untuk disyukuri serta dimanfaatkan selagi umur dikandung badan.

Usaha untuk buat yang terbaik dan tidak sekali-sekali dipersia-siakan.




Friday, July 21, 2017

At The End, Only ALLAH Matters...



Bukan permulaan itu yang utama. Tapi bagaimana kita berakhir. Di penghujungnya, kita hanya mampu mengharapkan ALLAH lah tujuan utama seluruh kehidupan yang telah dilalui.

Sukar?

Pun begitu, kita sangat perlu berusaha kuat untuk itu.

Tuesday, April 11, 2017

Catatan Di Pusara Bonda



Ayah membaca tahlil yang ringkas. Saya tidak mengikut sangat, sekadar memerhati kubur mak yang menjangkau lebih 13 tahun. 

Asalnya nak bersihkan sedikit rumput yang ada, tapi saya biarkan selepas teringat tumbuhan di atas kuburan boleh mengurangkan azab kubur. Pun begitu saya yakin mak sejahtera di sana.

Saya lihat wajah ayah semakin berubah. Bacaannya seperti orang menangis. Mungkin rindu pada emak. Saya membiarkan sahaja dan terus memerhatikan pangkal nesan yakni di mana muka mak mengadap kiblat.

Kemudian ayah membaca doa. Saya turut mengaminkan. Namun perasaan saya masih kosong sebab emak sudah lama tiada.

Sehinggalah ayah membaca beberapa potong ayat dari surah al-fajar. Tatkala itu , tiba-tiba saya mahu menjadi sebahagian yang ayah sebutkan itu.

'Wahai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang redha dan diredhai-Nya. Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hambaKu, dan masuklah ke dalam syurga-Ku.' ~ Al-Fajar 27-30.

Sejurus habis doa, ayah terus berlalu pergi. Namun saya masih tercegat di kaki kubur emak. Saya lihat saya yang akan pergi juga satu hari nanti. Mendiami kubur seperti penghuni kubur yang lain.

Lama saya berdiri. Subhanallah...waktu itulah doa yang sebenar terungkap keluar. Allahuakbar.

Selepas itu saya beredar ke kubur Wan. Membaca beberapa potong ayat. Namun saya sempat mengerling ke kubur emak. Seakan terlihat mak sedang memerhatikan saya.

Itu secebis kenangan yang paling mahal ayah tinggalkan buat saya. Benar. Itu adalah kali terakhir kami menziarahi kubur emak bersama-sama.

Kini ayah telah kembali ke rahmatullah. Menyertai emak di alam barzah.

Namun sepotong ayat yang ayah telah baca itu membuatkan saya bersungguh-sungguh menghafalnya dan mengulang baca di saat paling rindu kepada keduanya.





Related Posts with Thumbnails